June 18, 2024

Walt Disney Menaikkan Harga Streaming, Berfokus Pada Biaya Saat Iger Bergerak Untuk Meyakinkan Bisnis Investor

0
Walt Disney Menaikkan Harga Streaming

 

Tantangan Walt Disney

CEO Walt Disney (DIS.N) Bob Iger mengakui bahwa perusahaan hiburan menghadapi “lingkungan yang menantang” dalam waktu dekat pada hari Rabu, tetapi dia menekankan kemajuan dalam memangkas biaya dan berfokus pada kreativitas, bahkan ketika hasil kuartalan menunjukkan kelemahan Disney.

Saham Disney naik hampir 3% dalam perdagangan setelah jam kerja, karena Iger menggembar-gemborkan $1 miliar dalam peningkatan pendapatan operasional di bisnis streaming perusahaan selama tiga kuartal terakhir, yang menargetkan profitabilitas pada tahun 2024.

Namun dia juga mengakui perlunya meningkatkan kualitas film-film Disney, memposisikan merek olahraga unggulan perusahaan, ESPN, untuk streaming langsung ke konsumen, dan menyelesaikan pemogokan para penulis dan aktor di Hollywood yang telah menghentikan banyak produksi film dan televisi. .

Di bawah Iger, Disney telah membentuk kelompok satuan tugas untuk mempelajari kecerdasan buatan (AI) dan bagaimana hal itu dapat diterapkan di seluruh perusahaan Walt Disney. 

“Saya kembali ke Disney pada bulan November, dan saya setuju untuk tinggal lebih lama, karena masih banyak yang harus dicapai sebelum transformasi kami selesai,” kata Iger, menggambarkan “lingkungan yang menantang dalam waktu dekat.”

Baca Juga : Mengapa Paspor Kedua Dapat Bermanfaat Bagi Pengusaha UEA Dalam Bisnis

Perusahaan mengalahkan ekspektasi laba Wall Street untuk kuartal ketiga fiskal dan mengatakan berada di jalur yang tepat untuk memangkas biaya lebih dari $5,5 miliar yang dijanjikan kepada investor pada bulan Februari.

Disney juga membukukan pendapatan kuartalan di bawah ekspektasi dan turun sedikit di belakang proyeksi analis untuk pelanggan Disney+ di AS.

Konglomerat media tersebut mengatakan akan menaikkan 27% harga tingkat layanan Disney+ bebas iklan menjadi $13,99 dan menaikkan 20% versi Hulu tanpa iklan.

Mencari cara untuk menarik dan mempertahankan pelanggan di pasar streaming yang kompetitif, Disney juga mengumumkan akan meluncurkan streaming yang didukung iklan di Eropa dan Kanada dan memberi pelanggan AS paket baru bebas iklan dalam beberapa bulan mendatang.

Iger mengatakan dia akan membahas masalah berbagi kata sandi tahun depan, menggemakan Netflix (NFLX.O).

Dia mengatakan Disney akan mengurangi jumlah judul yang dirilis dan juga biaya per judul.

 

Pendapatan Hanya Lewat

Disney mengatakan memangkas kerugian bisnis pada layanan video streaming menjadi $512 juta pada kuartal ketiga fiskal dari sekitar $1,1 miliar tahun lalu.

Oleh karena ini akirnya Disney menambahkan 800.000 pelanggan Disney+, 100.000 pelanggan di bawah perkiraan analis, dan kehilangan 12,5 juta pelanggan layanan Disney Hotstar di India, atau hampir seperempat dari pelanggannya, karena menyerahkan hak atas pertandingan kriket di Liga Utama India.

“Disney harus memangkas harga dari level saat ini dalam upaya merangsang permintaan dan mempertahankan pangsa pasarnya dalam industri yang semakin kompetitif,” kata Jesse Cohen, analis senior di Investing.com.

Pendapatan Disney untuk kuartal yang berakhir 1 Juli naik 4% menjadi $22,33 miliar dari tahun sebelumnya, sedikit di bawah perkiraan Wall Street, menurut Refinitiv. Itu memberikan pendapatan per saham sebesar $1,03, ketika mengecualikan barang-barang tertentu, mengalahkan proyeksi Wall Street sebesar 95 sen per saham.

Perusahaan mengambil $2,65 miliar untuk penurunan nilai dan biaya restrukturisasi pada kuartal tersebut, yang mencerminkan biaya untuk menghapus beberapa konten dari layanan streaming, mengakhiri perjanjian lisensi, dan $210 juta untuk pembayaran pesangon kepada pekerja yang diberhentikan.

Bisnis televisi tradisional Disney melanjutkan penurunannya. Biaya produksi pemrograman olahraga yang lebih tinggi dan pendapatan afiliasi yang lebih rendah menyeret kinerja saluran kabelnya. Pendapatan TV turun 7% menjadi $6,7 miliar, sementara pendapatan operasional turun 23% menjadi $1,9 miliar.

Bisnis direct-to-consumer Disney melaporkan peningkatan pendapatan sebesar 9% menjadi $5,5 miliar, karena pendapatan rata-rata per pelanggan meningkat di Disney+ dan Hulu.

Penjualan konten dan lisensi, unit yang mencakup penjualan dari film dan televisi, melaporkan kerugian operasi yang lebih besar sebesar $243 juta pada kuartal tersebut, dibandingkan dengan kerugian sebesar $27 juta setahun yang lalu, karena beberapa film kecewa, termasuk remake live-action dari “Putri Duyung Kecil”.

Grup Taman, Pengalaman, dan Produk Disney melaporkan peningkatan pendapatan sebesar 13% pada kuartal tersebut, menjadi $8,3 miliar, dan peningkatan pendapatan operasional sebesar 11% menjadi $2,4 miliar. Hasilnya didukung oleh pemulihan Shanghai Disney Resort, yang dibuka selama satu kuartal penuh dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu, ketika COVID-19 memaksa taman tersebut ditutup selama tiga hari. Unit tersebut memiliki pendapatan operasional yang lebih rendah di taman domestiknya, karena penurunan di Walt Disney World Resort di Orlando, Florida.

Pelaporan oleh Dawn Chmielewski di Los Angeles Pelaporan tambahan oleh Chavi Mehta dan Aditya Soni di Bengaluru Penyuntingan oleh Peter Henderson, Sayantani Ghosh dan Matthew Lewis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *