June 18, 2024

Pilot Susi Air Tertawan KKB Papua

0

Telah lima bulan berlalu sejak Pilot Susi Air, Phillip Max Mehrtens, menjadi sandera Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua yang dipimpin oleh Egianus Kogoya. Meskipun sempat beredar kabar akan ditembak pada 1 Juli, kondisi Mehrtens disebut baik dan tidak stres, menurut keterangan Pangdam XII/Cenderawasih, Mayjen TNI Izak Pangemanan. Pilot Susi Air Tertawan KKB Papua : Upaya Pembebasan Terus Dilakukan

Pangdam Izak menyatakan bahwa tidak ada masalah terkait kondisi fisik pilot berkebangsaan Selandia Baru tersebut. Egianus Kogoya, pimpinan KKB yang menyandera Mehrtens, dikatakan menjaga kesehatan pilot dengan baik, sehingga tidak ada kekhawatiran atas kondisinya.

Dalam upaya untuk membebaskan Mehrtens, TNI-Polri telah menyiapkan berbagai pendekatan. Salah satunya adalah melalui pemerintah daerah yang dikedepankan untuk mengedepankan dialog dan negosiasi. Namun, upaya pembebasan ini belum membuahkan hasil dan Mehrtens tetap berada di bawah tahanan KKB sejak 7 Februari 2023, ketika pesawatnya dibakar oleh KKB di Nduga, Papua Pegunungan.

Menjelang Hari Bhayangkara pada 1 Juli lalu, muncul kabar bahwa Mehrtens akan ditembak, namun hal tersebut tidak terjadi dan pengancam yang disebutkan bukan berasal dari kelompok Egianus Kogoya, melainkan Jefry Pagawak.

Kapolda Papua, Irjen Mathius Fakhiri, mengungkapkan bahwa Pemerintah Kabupaten Nduga telah menyiapkan dana sebesar Rp 5 miliar sebagai tebusan untuk pembebasan Mehrtens. Namun, kelompok KKB yang dipimpin oleh Egianus Kogoya mengaku tidak meminta tebusan. Meskipun demikian, TNI-Polri tetap terus melakukan upaya pembebasan dengan berbagai strategi.

Dalam situasi yang kompleks dan sensitif seperti ini, upaya pembebasan memerlukan pendekatan yang hati-hati dan cermat. Pemerintah daerah dan pihak keamanan harus terus berkoordinasi untuk mencari jalan keluar yang terbaik dalam menghadapi situasi penyanderaan seperti ini. berita terkini

Sanderaan Mehrtens adalah salah satu contoh nyata dari tantangan keamanan yang dihadapi di wilayah Papua. Konflik bersenjata dan kelompok bersenjata meresahkan keamanan di daerah tersebut, dan upaya pembebasan para sandera harus dijalankan dengan sangat hati-hati dan profesional untuk mencegah eskalasi konflik yang lebih luas.

Semoga pemerintah dan aparat keamanan dapat segera menemukan solusi yang tepat untuk pembebasan Mehrtens dan mengatasi permasalahan keamanan di wilayah Papua secara menyeluruh. Kehidupan dan keselamatan warga sipil dan personel pekerja kemanusiaan, seperti Mehrtens, harus menjadi prioritas utama dalam menangani situasi ini. Selain itu, perlunya dialog dan perdamaian harus terus didorong untuk mencari solusi jangka panjang atas konflik di wilayah Papua agar kehidupan masyarakat dapat kembali normal dan damai.

Upaya Evakuasi Pilot Susi Air Disandera KKB Papua Terus Dilakukan

Masih terdengar kabar bahwa Pilot Susi Air, Captain Philips Max Mehrtens, yang menjadi korban penyanderaan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Nduga, Papua, belum berhasil dibebaskan. Meskipun sudah lima bulan berlalu sejak kejadian tersebut, TNI dan Polri masih terus berupaya keras untuk mengevakuasi Captain Philips dengan selamat dari tangan KKB.

Pada tanggal 7 Februari 2023, maskapai Susi Air yang dibawa oleh Captain Philips terbakar di Lapangan Terbang Paro, Distrik Paro, Nduga, Papua Tengah. Pesawat ini sedang membawa kebutuhan dari kab.Mimika ketika terjadinya kebakaran tersebut. Berdasarkan investigasi, terungkap bahwa pesawat Susi Air ini sengaja dilenyapkan oleh KKB, dan Captain Philips yang menjadi pilot pesawat tersebut kemudian ditawan oleh kelompok tersebut yang dipimpin oleh Egianus Kogoya (EK).

Hingga saat ini, aparat keamanan gabungan terus melakukan berbagai upaya untuk membebaskan Captain Philips yang berasal dari Selandia Baru. Kehidupan pilot Susi Air tersebut memang telah dipastikan masih utuh, namun keberadaannya saat ini masih menjadi misteri. Rio, juru bicara aparat keamanan, menyatakan bahwa mereka terus berupaya keras dan tak henti-hentinya berusaha untuk mendapatkan kembali Captain Philips dengan selamat dari tangan KKB.

Dalam beberapa foto yang beredar sejak tanggal 15 Februari, terlihat Captain Philips mengenakan jaket jins, celana pendek, dan bucket hat. Ia dikelilingi oleh gerombolan KKB yang membawa senjata api hingga senjata tajam, serta mengibarkan bendera Bintang Kejora yang merupakan simbol pergerakan separatisme Papua.

Dalam video yang juga beredar, Captain Philips menyampaikan pesan dalam bahasa Inggris. Seorang anggota KKB juga berbicara, menyatakan bahwa mereka telah menangkap pilot tersebut dan meminta agar pemerintah Indonesia terbuka terhadap perjuangan Papua Merdeka. Mereka mengancam untuk tidak melepaskan Captain Philips kecuali tuntutan mereka dipenuhi.

Situasi penyanderaan ini menjadi isu yang sangat kompleks dan memerlukan tindakan yang cermat dan hati-hati dari aparat keamanan untuk memastikan keselamatan Captain Philips. Upaya-upaya diplomasi dan dialog juga perlu terus didorong agar konflik di wilayah Papua dapat diselesaikan secara damai dan berkelanjutan.

Baca Juga : Maraknya Jual Beli Ginjal Internasional: Panggilan untuk Membentuk Lembaga Donor Organ

Keberadaan Captain Philips Mehrtens di tangan KKB menjadi salah satu bukti nyata dari tantangan keamanan yang dihadapi oleh wilayah Papua. Penting bagi pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan untuk bekerja sama dan berkoordinasi dalam mencari solusi yang tepat untuk membebaskan Captain Philips dengan selamat dan menghadapi konflik di wilayah Papua secara menyeluruh. Semoga ada penyelesaian yang baik dan aman untuk kasus ini, dan semoga perdamaian dan stabilitas dapat kembali terwujud di Papua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *